Prinsip-Prinsip Bahan Ajar untuk Guru

Prinsip-Prinsip Bahan Ajar untuk Guru

Dalam memilih, menentukan, menyusun, dan mengembangkan sumber atau bahan ajar, guru hendaknya memerhatikan beberapa prinsip sebagai berikut.

a. Menimbulkan minat baca.
Bahan ajar yang baik seyogyanya dirancang dan dikemas sedemikian rupa untuk dapat menarik dan menimbulkan minat
baca bagi para siswa. Bahan dan sumber ajar yang paling banyak digunakan sekarang ini adalah yang berbentuk bahan
cetak seperti: hand out, buku, modul, lembar kerja siswa, brosur, leafl et. Bentuk bahan ajar seperti ini tentu saja ditujukan dan diperuntukan untuk dibaca siswa. Namun, keberadaan sumber belajar ini kerap kali tidak menarik minat siswa untuk membaca dan menggali informasi yang berada di dalamnya. Hal ini bisa jadi karena sumber belajar tersebut ditampilkan secara asal-asalan, miskin informasi, dan pengayaan semisal gambar atau ilustrasi yang menarik, atau mungkin juga sumber atau bahan ajar yang disajikan terlalu rumit, sukar, dan monoton. Hal ini semestinya menjadi perhatian guru untuk benar-benar dapat memilih, menentukan, menyusun, dan mengembangkan sumber dan bahan ajar yang mampu menarik minat baca siswa, sehingga materi-materi pelajaran yang terdapat di dalamnya dapat dengan mudah dibaca dan dipahami siswa.

b. Ditulis dan dirancang untuk siswa.
Guru harus paham benar bahwa sumber dan bahan ajar yang disusun adalah benar-benar ditujukan dan diperuntukan bagi siswa. Oleh karena itu guru harus benar-benar pandai memilah dan menyeleksi bahan-bahan dan sumber-sumber belajar yang benar-benar sesuai dengan tingkat kompetensi dan pemahaman siswa. Jangan sampai terjadi semua sumber, bahan, dan rujukan dicampur adukan dengan berbagai sumber dan bahan yang memang diperuntukkan bagi gurunya. Dalam hal ini, guru harus benar-benar memerhatikan gradasi tingkat kesulitan materi bahan ajar baik dari segi konsep maupun kebahasaan. Bahan ajar harus dipilih sesuai dengan motivasi siswa. Motivasi dalam hal ini menyangkut minat, apresiasi, aspirasi dan ambisi. Kesemuanya memengaruhi proses belajar mereka. Oleh karenanya, pemahaman yang baik tentang motivasi akan menjadi fondasi bagi guru dalam menentukan materi dan metode ajar yang menarik minat siswa.

c. Menjelaskan tujuan instruksional.
Sumber dan bahan ajar yang baik harus dapat menjelaskan tujuan instruksional yang hendak dicapai dalam proses
pembelajaran. Artinya sumber dan bahan ajar tersebut harus sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai atau memenuhi
apa-apa yang dapat dikerjakan oleh siswa pada kondisi tingkat kompetensi tertentu. Sumber dan bahan ajar yang digunakan guru setidaknya mengisyaratkan pernyataan yang spesifik yang dinyatakan dalam bentuk perilaku atau penampilan yang diwujudkan dalam bentuk tulisan untuk menggambarkan hasil belajar yang diharapkan.

d. Disusun berdasarkan pola belajar yang fleksibel.
Sumber atau bahan ajar yang baik hendaknya bisa mengakomodir semua pola belajar siswa. Masing-masing siswa adalah sebuah individu yang unik yang memiliki karakter yang berbeda, termasuk dalam gaya dan pola belajarnya. Sumber atau bahan belajar yang baik hendaknya juga mempertimbangkan hal tersebut. Materi, konsep, informasi, kegiatan dan ragam latihan yang tertuang dalam sumber atau bahan ajar hendaknya dikemas sedemikian rupa dengan memadukan berbagai pola belajar yang fleksibel, seperti penugasan individu, kelompok, kolaborasi, dan lain sebagainya. Di dalam sumber atau bahan bahan ajar mereka diharapkan tidak hanya menemukan sumber informasi atau pengetahuan semata, tetapi juga dapat memeroleh dan mengembangkan berbagai keterampilan, seperti keterampilan merencanakan, mengorganisasi, negosiasi, dan membuat kon-sensus tentang isu-isu tugas yang akan dikerjakan, siapa yang bertanggungjawab untuk setiap tugas, dan bagaimana informasi akan dikumpulkan dan disajikan. Keterampilan-keterampilan yang telah diidentifi kasi oleh pembelajar ini merupakan keterampilan yang amat penting untuk keberhasilan hidupnya.

Prinsip-Prinsip Bahan Ajar untuk Guru

Prinsip-Prinsip Bahan Ajar untuk Guru

e. Struktur berdasarkan kebutuhan siswa dan kompetensi yang akan dicapai.
Sumber atau bahan ajar harus benar-benar terstruktur dan sesuai dengan kebutuhan siswa serta tingkat kompetensi yang akan dicapai. Dengan kata lain, sumber atau bahan ajar harus dapat menjawab analisis kebutuhan siswa dalam proses pembelajaran dan memerhatikan benar setiap kompetensi yang telah ditentukan dan akan dicapai dalam setiap proses pembelajarannya.

f. Memberi kesempatan pada siswa untuk berlatih.
Sumber atau bahan ajar tidaklah semata hanya berisi segudang informasi yang menjelaskan dan memaparkan fakta dan
konsep belaka. Oleh karena itu, sumber atau bahan ajar yang baik hendaknya dapat mengakomodir kebutuhan siswa untuk berlatih dan melakukan kegiatan pembelajaran lain melalui sumber atau materi yang ada dalam bahan ajar.  Berbagai tugas, kegiatan, dan latihan harus termaktub dalam bahan ajar. Akan tetapi perlu diperhatikan juga bentuk-bentuk tagihan dan tugas serta latihan yang terdapat dalam bahan ajar tersebut. Jangan sampai kegiatan dan latihan yang diberikan menjadikan anak atau siswa menjadi enggan untuk berlatih dan mengembangkan pengetahuan serta keterampilannya.

g. Mengakomodasi kesulitan siswa.
Bahan ajar yang akan disampaikan harus disesuaikan dengan tingkat kemampuan, kematangan, dan latar belakang pengetahuan siswa, sehingga guru tidak menuntut lebih dari apa yang bisa siswa raih. Artinya, guru tidak memiliki ekspektasi berlebihan dalam tujuan dan bahan ajar yang ia buat, yang tidak mungkin bisa dicapai oleh siswa. Atau bahkan sebaliknya, guru memiliki ekspektasi yang terlalu rendah, sehingga tanpa proses pengajaran pun siswa kemungkinan bisa mencapainya.

h. Memberi rangkuman.
Rangkuman biasanya terdapat pada bagian akhir dari setiap pokok bahasan materi yang terdapat pada suatu sumber atau bahan ajar. Rangkuman akan memberikan sebuah ringkasan dan kesimpulan dari suatu pokok bahasan materi yang telah di-berikan atau dipelajari siswa. Keberadaan rangkuman diharap-kan benar-benar dapat membantu siswa untuk lebih memahami dan menguasai suatu materi, sekaligus memberikan sebuah refleksi dan pedoman dari intisari materi yang telah dipelajarinya, sehingga materi pelajaran yang diberikan dapat lebih dikuasai dan dipahami siswa dengan lebih baik.

i. Gaya penulisan komunikatif dan semi formal
Faktor bahasa memang adalah salah satu faktor penting dalam penyususunan dan pengembangan bahan ajar, terutama dalam proses adaptasi atau penulisan bahan ajar. Sumber atau bahan ajar yang baik hendaknya menggunakan sebuah penulisan rancangan yang komunikatif, materi atau topik yang ditulis
dibuat dengan terstruktur dan cukup jelas. Tingkat kesulitan tata bahasa disesuaikan juga dengan tingkat kompetensi siswa. Penggunaan kalimat yang efektif dan penggunaan EYD, serta pemaparan dengan gaya bahasa semi formal merupakan bagian yang harus diperhatikan dalam aspek kebahasaan yang terdapat dalam materi atau bahan ajar.

j. Kepadatan berdasarkan kebutuhan siswa.
Kepadatan yang dimaksud adalah berhubungan dengan bobot dan proporsi komposisi materi yang terdapat dalam
sumber atau bahan ajar, baik dari sisi konsep, informasi, dan kegiatan-kegiatan yang terdapat pada sumber atau bahan ajar. Hindarkan kuantitas materi pelajaran yang terlalu banyak dan berlebih sehingga siswa merasa kewalahan dan kesulitan dalam mengusai semua meteri tersebut. Alangkah lebih baik jika kuantitas materi tidak terlalu banyak dalam artian proporsional dan lebih mengedepankan kualitas materi yang terdapat dalam sumber atau bahan ajar.

k. Dikemas untuk proses instruksional.
Sumber atau bahan ajar yang baik seharusnya dikemas dan dibuat sedemikian rupa untuk dituangkan ke dalam proses intruksional. Sumber atau bahan ajar tidak hanya menjadi bahan informatif semata, tetapi di dalamnya dapat mengakomodir untuk sebuah proses pembelajaran yang interaktif dan komuniktif serta melibatkan siswa secara langsung melalui proses intruksional yang diakomodir melalui buku atau bahan ajar.

Prinsip-Prinsip Bahan Ajar untuk Guru

Prinsip-Prinsip Bahan Ajar untuk Guru. Post by: Pemerhati Guru | 4.5
Tags:, , , , , ,

Categories: Guru SD/MI, Guru SMA/SMK, Guru SMP/MTs, Kompetensi Guru, News

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>